Friday, December 11, 2009

saya kehilangan........


Hidup ini sentiasa penuh dengan dugaan dan cabaran. Kali ini saya diuji pula dengan kehilangan handphone yang baru sebulan bersama saya. Mungkin terdapat pelbagai hikmah yang tersembunyi di sebaliknya. Apape pun, kalau ini yang dapat mendekatkan diri saya denganNya, saya redha atas segala yang berlaku. Dan artikel ini saya baca saat saya benar-benar terasa kehilangannya apabila segala yang saya rancangkan untuk cuti minggu ni terganggu dan tergendala akibat tidak dapat berurusan dengan orang lain.

Dzulaikha harus terus positive.

Dzulaikha harus teruskan kehidupan seperti biasa.

Dzulaikha mampu untuk berhadapan dengan ujian kali ini.

Dzulaikha perlu banyakkan muhasabah.

Hayatilah, semoga kalin juga mendapat manfaat daripadanya.

Kesakitan Yang Menyedarkan

Di satu tapak pembinaan, kelihatan ramai pekerja sibuk membuat kerja masing-masing. Setiap pekerja diawasi oleh seorang mandor. Mereka sedang membina sebuah pangsapuri mewah.

Mandor itu mengawasi pekerjanya setiap masa dari tingkat bawah hingga ke tingkat yang paling tinggi. Satu ketika mandor itu berada di tingkat tiga bangunan tersebut. Dia memandang ke bawah dan ternampak beberapa orang pekerjanya sedang "mencuri tulang". Mandor itu berteriak dari tingkat tiga menyuruh pekerjanya itu membuat kerja tapi tiada siapa yang mendengar teriakan itu disebabkan bunyi bising jentera-jentera pembinaan.

Mandor itu mencari jalan untuk menarik perhatian pekerjanya di tingkat bawah. Dia melemperkan syiling 50sen di hadapan salah seorang pekerja yang mencuri tulang tersebut. Pekerja itu terkejut melihat syiling itu tiba-tiba jatuh di hadapannya. Cepat-cepat dia mengambil syiling tersebut sebelum kawannya yang lain nampak. Dia tidak mendongak langsung ke atas untuk mencari punca dari mana syiling itu jatuh. Mandor di tingkat tiga geram sekali dengan sikap pekerja tersebut.

Kemudian dia mencari jalan lagi untuk menarik perhatian pekerjanya. Mandor itu mengambil seketul batu kecil. Kali ini dia membaling batu itu dan kena betul-betul di atas kepala pekerjanya. Disebabkan rasa sakit terkena balingan tersebut, pekerja itu mendongak ke atas untuk mencari siapa yang membaling batu itu mengenai kepalanya. Lantas pekerja tersebut terpandang mandor yang berada di tingkat tiga. Para pekerja yang sedang mencuri tulang itu cepat-cepat bangun dan meneruskan tugas mereka apabila mereka tersedar bahawa mandor itu sedang memerhati tingkah laku mereka. Mereka bimbang gaji mereka akan dipotong.

Dalam kehidupan, Allah seringkali mengingatkan kita mengenai tanggungjawab kita terhadap-Nya. Allah sering melemparkan 'syiling' atau memberi kesenangan yang melimpah ruah agar kita mahu memandang ke atas dan mencari siapa yang melempar 'syiling' tersebut. Namun kita selalunya leka dengan kenikmatan 'syiling' itu hingga membuatkan kita lupa untuk berterimakasih dan bersyukur. Kita terus hanyut dalam kesenangan dan keselesaan kita.

Oleh sebab itu, kadang-kadang Allah melempar 'batu kecil' atau memberi musibah kepada kita untuk menarik perhatian kita supaya kembali kepada jalan-Nya. Kebanyakan kita, apabila ditimpa musibah dan kesulitan, barulah teringat kepada Allah, barulah teringat untuk menadah tangan memohon do'a dan pertolongan. Sedangkan di waktu kita senang, kita mudah lupa untuk sujud dan bersyukur.

Jadikanlah kesenangan kita untuk menambah keimanan kita kepada Allah. Bersujud dan bersyukurlah. Sementara kesulitan pula, kita anggap saja sebagai peringatan Allah kepada kita terhadap kesalahan yang kita lakukan. Mungkin dalam kesenangan, kita telah lupa kepada-Nya maka dengan kesulitan kita kembali mengingati-Nya, insaf dan bertaubat...



>melihat SATU kepada banyak, melihat banyak kepada SATU

1 comment:

  1. tiada apa yg kepunyaan kita.. =)
    la tahzan

    ReplyDelete